Upaya KPw BI Sulut Dalam Inovasi Produk Digitalisasi Mendongkrak Pertumbuhan Ekonomi

oleh -19 views

Bank Indonesia dan TP2DD se-Sulut melakukan study visit ke Provinsi Bali pada 16-17 Februari 2023 (Foto : ist)

Manado, Infosulut.id – Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) mendorong digitalisasi transaksi sebagai upaya dalam Dalam Inovasi Produk Digitalisasi Mendongkrak Pertumbuhan Ekonomi di seluruh kegiatan ekonomi dan pemerintahan. 

Untuk mengakselerasi kegiatan tersebut, bersama Pemerintah Daerah dalam hal ini SKPD terus diupayakan untuk menerapkan tiga hal yaitu Konsistensi, Inovasi dan Sinergi (KIS). 

Melalui Kepala KPw BI Sulut, Andry Prasmuko mengatakan, konsistensi diperlukan untuk mendorong Penyedia Jasa Pembayaran (PJP) termasuk Bank Rekening Kas Umum Daerah (RKUD) memperluas kanal pembayaran non tunai. 

“Selanjutnya, inovasi produk digital yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat melalui berbagai program digitalisasi pembayaran pajak dan retribusi daerah yang menarik,” ujar Andry, Kamis (23/2/2023). 

Kemudian kata dia, komitmen dan sinergi antara Bank Indonesia, Pemerintah Daerah, dan PJP menjadi key success untuk akselerasi program elektronifikasi transaksi pemerintah daerah.

Bersama Tim Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD) se-Sulut, Bank Indonesia terus mendorong akselerasi program Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (P2DD) melalui kolaborasi dan sinergi antar pemerintah daerah. 

“Bank Indonesia dan TP2DD se-Sulut telah melakukan study visit ke Provinsi Bali pada 16-17 Februari 2023, dengan dipimpin Asisten Direktur Bank Indonesia Provinsi Sulut Ahmadi Rahman,” kata Andry.

Dalam kesempatan study visit tersebut, para Pejabat Pemda se Sulut juga melakukan interaksi dan diskusi dengan TP2DD Provinsi Bali dan TP2DD Kabupaten Buleleng yang merupakan TP2DD Terbaik di wilayah Jawa Bali berdasarkan pengumuman championship TP2DD Tahun 2022 di Rakornas P2DD.

“Selain melakukan diskusi, dilaksanakan pula kunjungan ke Pasar Badung Denpasar dan Monumen Bajra Sandhi sebagai destinasi wisata yang mengimplementasi retribusi daerah secara digital antara lain elektronifikasi perparkiran, e-ticketing berbasis web dan pembayaran melalui Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS), retribusi pasar dengan nontunai, serta transaksi antara pedagang dan pembeli di pasar dengan QRIS,” tutur Andry 

Secara umum pada tahun 2023, pertumbuhan ekonomi Sulawesi Utara diprakirakan masih akan didorong oleh Konsumsi Rumah Tangga terutama dari sektor makanan dan minuman, transportasi dan komunikasi serta restoran dan hotel. 

Digitalisasi pembayaran untuk bertransaksi baik di pasar, restoran maupun destinasi wisata peru dirancang untuk memberikan kenyamanan dan kelancaran sistem pembayaran sehingga memberikan daya dorong terhadap pertumbuhan ekonomi dari sisi pengeluaran. 

“Di sisi lain, penguatan infrastruktur yaitu perluasan kanal pembayaran nontunai, pengalihan metode pembayaran semi digital menjadi digital, dan pengembangan aplikasi sistem pendapatan daerah terintegrasi diharapkan mampu mendorong peningkatan Penerimaan Asli Daerah (PAD),” pungkasnya.(Kifli).